Maximum Up Date

Kursus Bahasa Inggris Bandung Murah

yanuar
yanuar
January 4, 2021January 11, 2021

Bahasa Inggris Adalah bahasa internasional yang saat ini di pakai dimna-mana, Bahkan di indonesiapun saat ini di beberapa perusahaan besar mengharuskan calon pegawainya untuk bisa berbahasa Inggris. Jika kamu ingin jago bahasa inggris kamu bisa ikuti Kursus Bahasa Inggris Bandung, dengan metode pembelajaran yang asik,menyenangkan dan dibimbing oleh guru yang provesional.

Kursus Bahasa Inggris Bandung Murah

Berhenti! Anda berdua benar

Dunia maya tentu saja menyusutkan margin kesalahan … Bahasa sehari-hari digunakan cukup lama untuk menjadi tertanam dalam bahasa lokal. Misalnya, Amerika menghapus Inggris dari koloni pada 1789, tetapi berdasarkan surat pribadi yang dipertukarkan antara kedua negara yang telah dicatat oleh para sejarawan, butuh waktu sampai tahun 1830-an sebelum komentar dibuat melihat perbedaan aksen yang berbeda di antara mereka.

Dialek lokal akan selalu menjadi perlengkapan dalam budaya geografis. Namun, karena semakin banyak dari kita melintasi dunia maya dan dunia nyata, pengucapan dasar menjadi sedikit masalah.

Saya hanya memperhatikan ini lagi di dunia olahraga, ketika sebuah siaran nasional menampilkan kesayangan baru-baru ini dari bola basket NCAA, Universitas Gonzaga dari Spokane, Washington. Penduduk setempat di sana bersikeras bahwa nama tersebut dinyatakan sebagai ‘Gon-ZAEG-ah,’ tetapi tidak dapat dihindari, penyiar olahraga dari tempat lain tunduk pada ‘Gon-ZAHG-uh’ sampai diperbaiki oleh penduduk setempat.

Namun, nama Gonzaga telah menjadi bagian dari sejarah Italia sejak tahun 1300-an, dan siapa pun yang telah mempelajarinya atau mengetahui dari konteks yang jauh lebih dalam tahu bahwa pengucapan yang benar adalah ‘Gon-ZAHG-uh.’ Ludovico Gonzaga tidak hanya mendirikan dinasti keluarganya di atas negara Italia Mantua pada tahun 1328, tetapi keluarganya menjadi kekuatan budaya dan militer di daerah itu selama lebih dari lima abad.

Kursus Bahasa Inggris Bandung Murah

Anda bahkan akan mencatat bahwa universitas Spokane memiliki program ekstensi di Italia dan tetap mempertahankan preferensi untuk pengucapan sehari-hari. Percayalah, di Eropa, namanya ‘Gon-ZAHG-uh.’ Namun, alumni dari kampus Spokane, dari Bing Crosby ke John Stockton, belajar untuk menyebut almamater mereka sebagai ‘Gon-ZAEG-ah.’

Ini menimbulkan pertanyaan kuno tentang tata cara pengucapan yang benar, tentu saja. Apakah kita menggunakan versi tradisional dan akurat dari nama yang tepat jika kita menyadarinya atau dengan preferensi sehari-hari yang, untuk beberapa alasan, terjadi di area tertentu?

Contoh klasik lainnya adalah Nôtre Dame. Bahasa Prancis yang benar, tentu saja, adalah ‘Noht-ruh Dahm.’ Gunakan versi Amerikanisasi di tempat lain di dunia dengan risiko dicerca sebagai hayseed. Namun, universitas Jesuit yang berbasis di South Bend, Indiana, jelas lebih menyukai pengucapan lokal.

Universalisasi produk menyinggung masalah yang sama. Misalnya, bir Jerman ‘Löwenbräu’ diucapkan ‘LUH-ven-broy’ di mana-mana kecuali di negara-negara berbahasa Inggris dan toko furnitur Swedia, IKEA, secara universal dinyatakan sebagai ‘ee-KAY-uh.’ Coba ucapkan itu dengan cara yang benar dan itu kemungkinan besar Anda akan bertemu dengan tatapan kosong atau dipandang sebagai sombong. Tapi, apa yang sudah Anda lakukan kecuali sebutkan namanya secara akurat?

Tentu saja, dalam komersialisme, itu adalah garis bawah yang menentukan pelafalan. Tidak ada contoh yang lebih baik daripada taipan sepatu legendaris Jerman, Adi Dassler, yang menggunakan namanya sendiri sebagai dasar untuk citra perusahaannya. Sementara sebagian besar dunia menyebut alas kaki olahraganya sebagai ‘AH-dee-dahs,’ orang Amerika entah bagaimana menemukan cara untuk menyebutnya ‘Uh-DEE-duhs.’ Sosok pergi. Namun Dassler tidak keberatan. Dolar dihabiskan semudah mata uang lainnya.

Nama-nama terkenal lainnya telah menjadi bahasa sehari-hari dalam hak mereka sendiri. Dalam hoki, Teemu Selanne adalah bintang Finlandia yang telah lama berada di NHL. Dia mungkin datang ke Amerika Utara sebagai ‘TAE-moo SAY-lah-nuh,’ tetapi penggemar hoki di benua hanya akan mengenalnya sebagai ‘TEE-moo Seh-LAH-nee.’

Kadang-kadang, kita bahkan melihat metamorfosis dari pengucapan universal ke bahasa sehari-hari terjadi di depan mata kita. Dalam bisbol, Bill Mueller telah menjadi pemain baseball liga utama yang solid sejak debutnya bersama San Francisco Giants pada tahun 1996. Pada saat itu, ia menggunakan pengucapan tradisional Jerman dengan nama keluarga ‘MYOO-luhr.’ Namun, di suatu tempat di sepanjang garis, ia memutuskan dan kemudian mengumumkan bahwa nama keluarganya paling baik diucapkan dengan keras sebagai ‘Miller.’ Siapa yang tahu kenapa? Lalu apa yang dilakukan seseorang? Memperbaiki seseorang tentang cara menyebutkan namanya sendiri?

Aktor Jake Gyllenhåll memiliki akar Swedia. Nama keluarganya secara harfiah berarti ‘Golden Way’ dan harus dinyatakan sebagai ‘YEE-lehn-hole.’ Orang Amerika Utara lebih mudah mengatakan ‘JEE-lehn-hall.’ Saya belum pernah melihat apa pun yang menunjukkan di mana Jake berdiri dalam masalah ini. Dia mungkin terlalu sibuk menjadi berbakat dan kaya.

Inilah mengapa saya sulit mengkritik siapa pun yang menggunakan pelafalan mana pun. Ini masalah konteks siapa yang benar. Seperti yang dikatakan oleh iklan napas terkenal, keduanya.

Aturan praktis saya sederhana. Dalam situasi apa pun, jika ada lebih banyak dari Anda dan pelafalan menjadi masalah yang mudah berubah, itu benar. Kalau tidak, universalitas akan menang.

 

yanuar
pendidikan

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *